.:: Mari Berbagi Cerita dan Info ::.

Manusia - Manusia Yang Dapat Menginspirasi Kita Semua

1. Nick Vujicic

Seorang pria tanpa tangan & kaki yang mengajari orang bagaimana untuk bangkit. Nick Vujicic lahir di Melbourne, Australia dengan gangguan Tetra-amelia langka: tanpa tangan, hilang kedua lengan setinggi bahu, dan memiliki satu kaki kecil dengan dua jari menonjol dari paha kirinya. Meskipun tidak adanya anggota badan, ia suka melakukan surfing dan berenang, juga bermain golf dan sepak bola. Nick lulus dari perguruan tinggi pada usia 21 dengan jurusan ganda dalam Akuntansi dan Perencanaan Keuangan. Dia memulai perjalanannya sebagai pembicara motivasi, fokus pada topik wajah remaja saat ini.


2. Nando Parrado
Selamat dari kecelakaan pesawat dan bertahan selama 72 hari di gunung Andes. Cobaan selama 72 hari , Nando Parrado dan korban lain dari kecelakaan pesawat di Andes harus bertahan sebelum diselamatkan. Terbang di atas pegunungan pada tanggal 13 hari Jumat, orang-orang muda dan keluarga mereka yang naik pesawat carteran bercanda tentang hari sial ketika sayap pesawat menabrak lereng gunung dan jatuh. Akibatnya, 13 penumpang tewas seketika sementara 32 lainnya terluka parah. Berharap untuk diselamatkan, yang selamat menunggu dalam suhu beku-37c, mancairkan salju untuk minum dan tidur berdampingan untuk menjaga diri mereka sendiri hangat. Makanan sangat langka, semua orang harus memakan apapun benda yang memunginkan untuk dimakan.

9 hari setelah kecelakaan, karena putus asa yang menakutkan dan kelaparan, para korban menyerukan pertemuan penting. Salah satu anggota mengusulkan agar mereka makan orang mati. 2 jam pertemuan berakhir dengan kesimpulan. Jika salah satu dari mereka meninggal di Andes, sisanya memiliki izin untuk menggunakan mayat sebagai makanan. Setelah 2 minggu, mereka berharap akan ditemukan ketika mereka mengetahui melalui radio transistor bahwa upaya penyelamatan dibatalkan.

Pada hari ke 60 setelah kecelakaan, Nando Parrado dan 2 teman lainnya memutuskan untuk berjalan melalui padang gurun es untuk mencari bantuan. Pada saat mereka pergi, Nando Parrado mengatakan, lokasi kecelakaan itu “Tempat yang mengerikan, direndam dalam air seni, berbau kematian, penuh dengan compang-camping tulang rusuk manusia”. Memakai 3 pasang jeans dan 3 sweater di atas kemeja polo, ia dan teman-temannya berjalan kaki di pegunungan dengan daging manusia sebagai ransum mereka.

Mengetahui bahwa mereka harus mencari penyelamatan, tim bertahan di salju beku, kelelahan dan kelaparan, berjalan dan mendaki terus selama 10 hari sebelum menemukan jalan ke bagian bawah gunung. Tim akhirnya dibantu oleh seorang petani Chili yang menelepon polisi untuk membantu. Parrado kemudian membimbing tim penyelamat melalui helikopter ke lokasi kecelakaan.
Pada 22 Desember 1972, setelah bertahan 72 hari yg brutal, dunia menemukan bahwa ada 16 korban yang menipu kematian, di pegunungan Andes. 8 dari awal korban meninggal ketika longsoran salju mengalir ke bawah pada mereka saat mereka tidur di pesawat.

Selama cobaan berat ini, Nando Parrado kehilangan 40 kg berat badannya. Dia kehilangan separuh keluarganya dalam kecelakaan tersebut. Dia sekarang seorang pembicara motivasi.

3. Jessica Cox

Menjadi pilot pertama tanpa lengan, yang membuktikan bahwa Anda tidak perlu ‘sayap’ untuk terbang. Jessica Cox menderita cacat lahir langka dan dilahirkan tanpa lengan. Tak satu pun dari tes kehamilan ibunya menunjukkan ada sesuatu yang salah dengan dirinya. Namun Ia lahir dengan penyakit bawaan langka, tetapi dengan semangat yang besar. Wanita lulusan psikologi ini dapat menulis, mengendarai mobil, menyisir rambutnya dan berbicara di telepon hanya dengan menggunakan kakinya. Ms Cox, dari Tucson, Arizona, Amerika Serikat, juga seorang mantan penari dan sabuk hitam double Tai Kwon-Do, dan tentu saja, mengendarai pesawat terbang!.

Jenis pesawat yang diterbangkannya disebut Ercoupe dan merupakan salah satu dari beberapa pesawat yang bisa dikendalikan tanpa pedal. Tanpa pedal kemudi Jessica bebas menggunakan kakinya sebagai tangan. Dia mengambil tiga tahun, bukan enam bulan seperti biasanya untuk menyelesaikan lisensi pesawat-nya, memiliki tiga instruktur terbang dan berlatih 89 jam terbang, lalu menjadi pilot pertama tanpa lengan di dunia. Jessica selengkapnya

4. Sean Swarner

Orang yg sembuh dari kanker yg pertama untuk menaklukkan 7 puncak tertinggi dari 7 benua di dunia. Raksasa setinggi 29.035 kaki Gunung Everest dikenal sebagai siksaan penantang dengan kondisi yang mengancam jiwa seperti angin 100 mph, kekurangan oksigen dramatis , badai salju, dan longsoran mematikan. Para pendaki Everest dihadapkan dengan bahaya yang luar biasa, tetapi untuk Sean Swarner, rintangan sebelum ia mencapai puncaknya membuat kisahnya semakin menarik.

Sean tidak hanya selamat dari kanker, ia benar-benar suatu keajaiban medis. Dia adalah satu-satunya orang di dunia yang pernah didiagnosis dengan kedua penyakit Hodgkin dan sarkoma Askin’s. Dia didiagnosis pada stadium keempat dan terakhir dari penyakit Hodgkin pada usia tiga belas, ketika dokter mengira dia akan hidup selama tidak lebih dari tiga bulan. Dia mengatasi penyakit hanya untuk ditimpa kanker kedua kalinya ketika sebuah tumor mematikan seukuran bola golf menyerang paru-paru kanannya. Setelah pengangkatan tumor Askin itu, Sean diperkirakan akan hidup kurang dari dua minggu. Namun 1 dekade kemudian, dan dengan mempunyai hanya sebagian paru-parunya, Sean menjadi terkenal sebagai korban kanker pertama yang berhasil mendaki Gunung Everest.

Setelah puncak Everest, Sean memiliki keinginan dan mimpi untuk terus bergerak maju dan mencapai orang di seluruh dunia. Mendaki gunung tertinggi di setiap benua menjadi tujuan berikutnya. Membuktikan kepada orang lain bahwa segala sesuatu adalah mungkin, Sean berhasil menaklukkan Gunung McKinley, untuk selanjutnya menjadi korban kanker pertama yang sukses menyelesaikan tujuh puncak di 7 benua di dunia. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang cerita Swarner’s pada bukunya yang berjudul “Keep Climbing: How I Beat Cancer and Reached the Top of the World”.

5. Randy Pausch

Mengilhami ribuan orang dengan pidato sebelum kematiannya. Randolph Frederick “Randy” Pausch (23 Oktober 1960 – 25 Juli 2008) adalah seorang profesor ilmu komputer Amerika dalam interaksi manusia-komputer dan desain di Carnegie Mellon University (CMU) di Pittsburgh, Pennsylvania. Pausch mengetahui bahwa dia menderita kanker pankreas pada bulan September 2006, sebuah penyakit yg sangat fatal, Dia memberikan kuliah optimis berjudul “The Last Lecture: Really Achieving Your Childhood Dreams” pada tanggal 18 September 2007 di Carnegie Mellon, yang menjadi video YouTube terpopuler dan menyebabkan penampilan di media lainnya. Dia kemudian turut menulis sebuah buku berjudul “The Last Lecture” pada tema yang sama, yang menjadi New York Times best-seller.

Dalam pidatonya yang terkenal, Pausch menunjukkan daftar impian masa kecilnya, dan menjelaskan bagaimana ia mencapai masing-masing dari impian tersebut. mimpinya adalah: berada di gravitasi nol, bermain di Liga Sepakbola Nasional, menjadi penulis artikel Buku Ensiklopedi Dunia, bertemu dan menjadi Kapten Kirk, menjadi “salah satu orang yang memenangkan boneka besar dalam taman hiburan”, dan menjadi Imagineer Disney.

Pausch meninggal karena komplikasi dari kanker pankreas pada tanggal 25 Juli 2008. Dia diperkirakan hanya dapat hidup 3 bulan , namun dapat bertahan hingga 3 tahun berikutnya.

6. Ben Underwood

Seorang anak yang bisa “melihat” dunia melalui telinga. Ben Underwood adalah seorang remaja yang luar biasa, yang suka skateboard, naik sepeda dan bermain sepak bola dan bola basket. Untuk sebagian besar anak 14 tahun itu hanya seperti anak-anak lain seusianya. Apa yang membuat Underwood luar biasa adalah kemampuannya untuk menguasai kegiatan ini meskipun pada kenyataannya ia buta. Kedua mata Ben diangkat setelah didiagnosa menderita kanker retina pada usia 2 tahun. kebanyakan orang akan takjub bertemu dengannya, dia tampak tidak terpengaruh oleh kurangnya penglihatan. Jadi bagaimana dia melakukannya? Jawabannya adalah echolocation: navigasi teknik sonar yang digunakan oleh kelelawar, lumba-lumba, mamalia lain dan beberapa beberapa burung. Ketika Ben bergerak, dia biasa membuat suara “klik” dengan lidahnya, suara-suara memantul ke permukaan dan, dengan masing-masing kembali ke arah Ben yg mempersepsikan tentang sekelilingnya.

Ben ditemani ibunya selama beberapa bulan terakhir karena kanker otak dan tulang belakang Ben semakin parah. Dia akhirnya meninggal pada bulan Januari 2009 pada usia 16tahun.

7. Liz Murray

Dari tuna wisma menjadi lulusan Harvard. Elizabeth “Liz” Murray lahir: 23 September 1980, Bronx, New York, miskin, kecanduan narkoba, dan orang tua yang terinfeksi HIV. Dia menjadi tunawisma hanya setelah ia menginjak usia 15 tahun, ketika itu ibunya meninggal karena AIDS, dan ayahnya pindah ke tempat penampungan tunawisma. kehidupan Murray berbalik ketika ia mulai menghadiri Humaniora Preparatory Academy di Chelsea, Manhattan. Meskipun ia mulai sekolah tinggi lebih dari sebagian besar siswa, dan tetap tanpa rumah stabil yang mendukung dirinya dan kakaknya, Murray lulus hanya dalam dua tahun. Dia dianugerahi beasiswa New York Times bagi siswa miskin dan diterima di Harvard University, pada semester musim gugur 2000. Dia meninggalkan Harvard pada tahun 2003 untuk merawat ayahnya yg sakit, ia melanjutkan pendidikan di Columbia University untuk menjadi lebih dekat dengan beliau sampai 2006 ketika ia meninggal karena AIDS. Pada Mei 2008, ia kembali di Harvard yang bekerja terhadap gelar dengan rencana untuk lulus dengan gelar di bidang Psikologi pada bulan Juni 2009.

Hidupnya menjadi film pada tahun 2003 dan dia sekarang bekerja sebagai pembicara profesional, yang mewakili pembicara Biro Washington. Untuk kekuatan berani sama yang menariknya dari jalan-jalan sekarang mengubah kehidupan orang lain, dari kelompok mahasiswa untuk audiens bisnis yang membutuhkan inspirasi untuk mengatasi kendala mereka sendiri.

8. Patrick Henry Hughes

Terlahir buta dan lumpuh, sekarang pemain di Louisville marching band. Patrick adalah seorang pemuda yang luar biasa yang lahir tanpa mata dan tanpa kemampuan untuk sepenuhnya meluruskan lengan dan kaki, membuatnya tidak bisa berjalan. Selain itu, dokternya memasang dua batang baja yang melekat pada tulang belakang Patrick untuk mengoreksi scoliosis.
Meskipun keadaan begitu, Patrick telah mengatasi masalah fisik sebagai musisi dan mahasiswa unggul. Patrick mulai bermain piano pada umur hanya sembilan bulan, dan memainkan terompet juga bernyanyi. Dia bahkan berpartisipasi di Universitas Louisville School of Music Marching Band Pep.
Patrick telah memenangkan berbagai kompetisi, serta memenangkan penghargaan mengakui keadaan dia untuk pencapaianya.

Sumber disini

0 komentar: